Indoparlemenews.co PALEMBANG | Gubernur Sumsel H Herman Deru mendapatkan apresiasi langsung dari Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), atas prestasi Pemerintah provinsi Sumsel yang telah berhasil menurunkan angka stunting sangat signifikan sebesar 6,2% dalam percepatan penurunan stunting di Indonesia Tahun 2022.

Apresiasi Kepala BKKBN dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) tersebut berupa pemberian penghargaan kepada Gubernur Herman Deru yang diserahkan oleh Penyuluh KB Ahli Utama BKKBN RI Drs. Eli Kusnaeli disela-sela pembukaan Rapat Kerja Daerah (Rakerda) Forum Koordinasi Pembangunan Keluarga, Kependudukan dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) dan Percepatan Penurunan Stunting Tingkat Provinsi tahun 2023 yang dipusatkan di Ball Room Hotel Novotel Palembang, Rabu pagi (15/2/2023).

Kepala BKKBN dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K) mengatakan, apresiasi berupa pemberian penghargaan kepada Gubernur Herman Deru yang diserahkan oleh Penyuluh KB Ahli Utama BKKBN RI Drs. Eli Kusnaeli.

“Alhamdulillah dengan kepemimpinan Pak Gubernur Herman Deru, angka stunting Provinsi Sumatera Selatan cepat menurun. Turunnya pun sangat signifikan,” tegas Eli Kusnaeli dalam sambutannya.

Lebih jauh dia menambahkan, angka stunting provinsi Sumsel yang sebelumnya 24,8 % pada Tahun 2021 dapat diturunkan dengan cepat sebesar 6,2% atau menjadi 18,6% di Tahun 2022.

“Angka ini sebelumnya tidak pernah dicapai, ini merupakan hasil dari kepemimpinan Bapak Gubernur yang tentu saja kepemimpinan dari para bupati, wakil bupati, wali kota dan wakil wali kota di Sumatera Selatan,” tambahnya.

Dia menilai, Sumsel saat ini sudah mulai memiliki banyak bonus demografi. Sebab ke depan jumlah penduduk yang besar adalah aset pembangunan yang luar biasa, dengan catatan jumlah penduduk harus berkualitas. Karena itu penurunan stunting tergantung dengan penduduk yang berkualitas.

“Upaya meningkatkan kualitas Sumber daya manusia yang efektif dan efisien, berbicara mengenai stunting kita harus multi program, kata kuncinya kolaborasi dan sinergitas,” tandasnya.

Sementara itu, Gubernur Herman Deru mengakui suksesnya penurunan angka stunting yang pesat di Sumsel bukan hanya buah dari kerja keras dari Pemprov Sumsel saja. Melainkan melibatkan semua pihak, mulai dari Bupati/Wali kota, stakeholder, TNI/Polri dan dukungan seluruh masyarakat.

“Kita bisa terus jalan bekerja secara kolaboratif, artinya dengan momen ini, mari kita laksanakan kerja baik, meskipun dianggap jadul, Sumsel terbaik penurunan stunting, tidak mungkin bekerja tanpa peran serta Bupati/wali kota dan stakeholder. Ini menjadi tugas berat bagi kita untuk mempertahankannya,” tegas Herman Deru.

Gubernur menambahkan jauh sebelum membahas persoalan untuk menurunkan angka stunting, harus lebih dulu mengetahui tujuan dan targetnya. Yakni mempersiapkan generasi menghadapi bonus demografi pada 25 hingga 30 tahun mendatang, di mana penduduk usia produktif (15-64 tahun) akan lebih besar dibanding usia nonproduktif.

“Alangkah baiknya setelah kita sukses menurunkan 6,2 %, kita sukses besar, pasti orang akan mencari resep kita. Kita jangan mati gerak, jangan star syndrome. Peran ibu-ibu sangat dibutuhkan, ayo sama-sama mencegah dan mengatasi masalah ini, target kita tetap 1 digit,” tegasnya.

Dilain pihak sebelumnya, Kepala Perwakilan BKKBN provinsi Sumsel, Mediheryanto SH MH mengaku optimis Sumsel akan berhasil mencapai terget menurunkan angka stunting sesuai dengan target Presiden Joko Widodo, yakni menurunkan angka stunting sebesar 14% pada tahun 2024.

“Alhamdulillah berkat kerja Pak Gubernur dan dukungan semua pihak Sumsel bisa menurunkan stunting 6,2% itu tertinggi se-Indonesia pada Tahun 2022. Kita ditargetkan Bapak Presiden menurunkan angka stunting di 2024 turun sebesar 14%. Posisi sekarang 18,6% jadi hanya tinggal 4,6% lagi, kita masih punya waktu 2 tahun, harapaan kita Sumsel bisa menurunkan angka stunting di bawah 14 persen,” tandasnya.

Dalam kesempatan ini juga diumumkan Hasil Survei Status Gizi Indonesia Tahun 2022 oleh Kepala Dinas Kesehatan provinsi Sumsel, di mana kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) berhasil menurunkan stunting 17,1%, kabupaten Ogan Komering Ulu 11,2 %, dan kota Lubuk Linggau sebanyak 11,1% berhasil menurunkan angka stunting secara signifikan.

Dilanjutkan dengan penyerahan mobil operasional oleh Gubernur kepada Ketua Ikatan Penyuluh KB se-Sumsel, serta Penyerahan Penghargaan atas partisipasi kabupaten/kota yang dalam program percepatan penurunan stunting di Sumsel.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut di antaranya Anggota DPR RI, Irma Suryani Chaniago, Wali kota Palembang H Harnojoyo, Wawako Palembang Fitrianti Agustinda, Wali kota Lubuk Linggau Drs. H. SN Prana Putra Sohe, Wakil Bupati Empat Lawang Yulius Maulana, Wakil Bupati Pali Drs. H. Soemarjono, Wakil Bupati Ogan Ilir H Ardani dan sejumlah pejabat dilingkungan Pemprov Sumsel.(Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here